Pengertian Podcast dan Perbedaannya dengan Radio

Pengertian Podcast dan Perbedaannya dengan Radio

Podcast adalah generasi berikutnya dari radio. Podcasting is the next generation of radio. Demikian kata Steve Jobs tahun 2005, ketika Apple mengumumkan mereka akan mendukung podcast di iTunes.

Apa itu podcast? Apa perbedaannya dengan radio atau siaran radio? Berikut ini ulasan tentang Pengertian Podcast dan Perbedaannya dengan Radio.

{tocify} $title={Daftar Isi}

Pengertian Podcast 

Podcast adalah singkatan dari iPod dan Broadcast. 

iPod adalah merek serangkaian perangkat pemutar media digital yang dirancang dan dijual oleh Apple (Hewlett-Packard juga sempat menjual produk tersebut dengan nama Apple iPod + HP).

Broadcast artinya siaran. Jadi, secara bahasa, podcast artinya siaran yang didengarkan di perangkat iPod.

Dalam bahasa Indonesia, podcast disebut siniar atau siaran web tanalir. Siniar adalah serangkaian berkas media digital yang diterbitkan sewaktu-waktu dan sering diunduh melalui sindikasi web. 

Kata "podcast" mengalahkan istilah "webcast" dalam bahasa sehari-hari, karena meningkatnya kegemaran iPod dan umpan web.

Per definisi, Podcast adalah hasil rekaman audio yang dapat didengarkan oleh khalayak umum melalui media internet. 

Bisa dikatakan, podcast adalah rekaman siaran kata berupa monolog, wawancara, ataupun obrolan tentang topik tertentu. Rekaman siaran ini diupload ke platform podcast dan dapat didengarkan kapan saja.

Podcast bisa didengarkan di platform podcast seperti Spotify dan Google Podcast.

Secara teknis, podcasting sama dengan siaran radio, yakni siaran kata seperti siaran berita, siaran informasi, atau talkshow.

Berbeda dengan radio yang harus dilakukan dan ditayangkan secara langsung dalam frekuensi tertentu, podcast dapat diimplementasikan kapan pun serta dapat didengarkan secara langsung online dan didownload untuk didengarkan kapan saja tanpa koneksi internet.

Saat ini Anda juga dapat membuat dan menggunakan podcast melalui aplikasi pihak ketiga yang dinamakan dengan Anchor.

Podcasting mirip blogging (ngeblog). Bedanya, blogging biasa membuat blog dan mengisinya dengan tulisan. Podcasting adalah membuat akun di platfom podcast (misalnya di Anchor), lalu rekaman siaran, ngomong apa saja, lalu publikasikan dan akan tersebar otomatis di beberapa platform podcast.

Contoh Podcast

Sejarah podcast

Istilah podcast pertama kali dikemukakan wartawan The Guardian, Ben Hammersley, tahun 2004. Ia mengusulkan istilah “podcast” yang merupakan kepanjangan dari “play-on-demand” (POD) dan “Broadcast”. 

Istilah podcast kemudian diadopsi oleh perusahaan Apple, pada produk iPod dan Apple Podcasts.

Apple merilis fitur podcast pada tahun 2005. Siaran audio tersebut sudah bermunculan pada berbagai jaringan radio yang ada, seperti BBC, NPR, CBC Radio One, dan sebagainya. 

Untuk sekarang, tidak hanya perusahaan besar yang dapat menayangkan sendiri podcastnya, namun anda juga dapat melakukannya sendiri.

Jenis–Jenis Podcast, Format Podcast

Podcast secara umum terdiri dari tiga format.

1. Interview podcast

Podcast wawancara berisi wawancara podcaster atau host  dengan narasumber yang berbeda setiap episodenya. Format podcast ini sama dengan radio talkshow.

2. Solo podcast

Jenis yang kedua merupakan podcast yang dilakukan oleh host sendiri atau monolog. Tujuan dari solo podcast sendiri adalah untuk menyampaikan sebuah opini, berbagi informasi, atau melakukan sesi tanya jawab. Dimana, dilakukan oleh host dan pendengar.

3. Multihost podcast

Disebut juga obrolan (conversation podcast). Jenis atau format podcast ini hostnya lebih lebih dari satu orang. 

Para host atau podcaster di jenis ini mengobrol tentang topik tertentu, layaknya obrolan dua-tiga orang di warung kopi atau di kafe.

Perbedaan Podcast vs Radio

Secara teknis, podcast dan radio sama-sama berupa audio atau suara. Berikut ini perbedaan podcast dan radio.

1. Langsung vs Sesuai Permintaan

Jadi perbedaan terbesar, dan mungkin paling jelas, adalah radio disiarkan langsung, dan podcast dapat didengarkan kapan pun pendengar memilih. 

Dengan demikian, format cara Anda menangani audiens Anda berubah. Di radio langsung, Anda harus memperkenalkan kembali stasiun Anda dan diri Anda sendiri di setiap jeda bicara karena pendengar dapat mendengarkan kapan saja selama pertunjukan.

Dengan podcast, pendengar akan selalu memulai di awal episode, jadi ini adalah satu-satunya waktu yang Anda butuhkan untuk memperkenalkan acara dan diri Anda sendiri.

2. Audiens Massal vs Niche

Biasanya, stasiun radio dibuat untuk menarik audiens massal (Sebanyak mungkin orang dari semua bidang kehidupan!), sehingga mereka akan mencakup berbagai topik, atau fokus pada topik "payung" seperti, misalnya, Musikal.

Sedangkan podcast diarahkan untuk audiens yang lebih khusus (Masih sebanyak mungkin orang tetapi diarahkan pada sekelompok orang tertentu!), Jadi mereka akan mengasah satu bagian tertentu dari topik "payung", jadi, untuk melanjutkan contoh kita , alih-alih Musikal, mungkin hanya fokus pada satu musik. Misalnya, Podcast Panduan Memancing Terbang Orvis, yang jelas berfokus pada Memancing Terbang.

Radio biasanya perlu menarik khalayak massa untuk berkembang dan tumbuh, sehingga mereka perlu mencakup berbagai topik untuk menarik sebanyak mungkin orang. 

Podcasting, di sisi lain, bergantung pada menarik audiens khusus dengan mengangkat topik tertentu yang akan menarik minat audiens target spesifik mereka.

3. Perhatikan Bahasa Anda!

Di radio, Anda harus mematuhi aturan yang berlaku dan/atau kode etik siaran. Ada regulasi siaran yang mengatur.

Podcasting memungkinkan Anda meluangkan waktu untuk mengedit kesalahan Anda. Ini membuat semuanya terdengar jauh lebih rapi, bersih, dan Anda tidak perlu khawatir karena Anda dapat memotong apa pun yang menurut Anda tidak cocok dengan audiens Anda.

Namun, Anda berisiko melakukan pengeditan berlebihan dan membuat hal-hal terdengar sangat robotik dan tidak manusiawi, karena beberapa orang sampai pada tahap menghilangkan semua tawa dan jeda.

4. Kemudahan Akses

Ini adalah sesuatu yang berubah dengan cepat seiring perubahan industri, tetapi radio cukup mudah diakses. 

Jika Anda mendengarkan stasiun FM/AM/DAB, Anda cukup menekan tombol, mungkin menyetel radio ke stasiun, tetapi hanya itu. Dengan Podcast, Anda harus mencari yang Anda sukai melalui pencarian Google atau iTunes.

Ini masih relatif mudah tetapi melibatkan lebih banyak langkah daripada radio, dengan mencari podcast dalam kategori yang Anda suka, memilih yang Anda suka suaranya, dan berlangganan. 

Radio hanya melibatkan menyalakan radio dan mungkin menyetelnya. Meskipun, seperti yang kami sebutkan, kedua platform semakin mudah diakses dengan lebih banyak aplikasi direktori radio dan aplikasi podcast yang dirilis setiap hari.

5. Hak Musik

Meskipun Anda dapat dengan mudah meliput stasiun radio dengan lisensi menyeluruh, podcast tidak sesederhana itu. 

Anda dapat melisensikan lagu tertentu untuk diputar di podcast Anda, tetapi syarat dan ketentuan hak cipta tertentu lainnya umumnya berarti bahwa Anda tidak dapat memasukkan musik berhak cipta mainstream ke podcast Anda dengan mudah.

Cara termudah untuk mendapatkan musik untuk podcast Anda adalah dengan membuatnya sepenuhnya ditugaskan untuk podcast Anda melalui pembuat. 

Dengan siaran radio, Anda memerlukan lisensi penyiaran untuk mencakup siaran stasiun Anda secara keseluruhan yang juga melibatkan pelaporan ke badan pemberi lisensi.

Podcast vs Radio: Mana yang Anda Pilih?

#1. Jadwal vs Sesuai Permintaan

Perbedaan utama pertama antara live radio dan podcasting adalah penjadwalan dan kebiasaan mendengarkan yang berbeda. Dengan radio langsung, Anda memiliki jadwal yang ditetapkan dan Anda harus menaatinya. Pada dasarnya, Anda harus bekerja di sekitar jadwal berbasis jam seperti ini:

Jika audiens Anda mendengarkan di tengah-tengah pertunjukan, ada bagian lain dari pertunjukan yang mereka lewatkan. Inilah sebabnya, sebagai presenter radio langsung, Anda harus sering memperkenalkan diri, acara, stasiun, dan topik pembicaraan.

Dengan podcast, pendengar Anda dapat mengunduh atau mengalirkan episode kapan pun mereka suka sehingga mereka dapat menyesuaikan diri dengan jadwal mereka sendiri. Ini berarti tidak perlu mengulangi diri Anda sendiri setelah perkenalan awal karena penonton dapat dengan mudah kembali ke awal jika mereka lupa apa atau siapa yang mereka dengarkan.

#2. Pendengar Massal vs Niche

Perbedaan utama lainnya antara radio langsung dan podcasting adalah audiens yang mereka minati. Stasiun radio bertujuan untuk menarik khalayak massal dengan membuat banyak konten yang berfokus pada berbagai topik yang dapat diakses oleh pendengar yang meningkatkan peluang mereka untuk tetap mengikutinya.

Podcast mencoba menarik audiens yang lebih khusus, karena fokus mereka pada topik individ.

Audiens target Anda untuk podcast lebih cenderung menemukan konten Anda karena mereka akan secara aktif mencari informasi yang diliput podcast Anda secara online.

Selama Anda menggunakan judul dan tag yang sesuai saat mengunggah konten Anda, audiens target Anda seharusnya tidak akan kesulitan menemukan podcast Anda. 

Dengan radio di sisi lain, Anda terus-menerus harus mengeluarkan konten baru yang bervariasi untuk menarik perhatian pendengar dan untuk menarik pendengar baru.

#3. Langsung vs Pra-Rekam

Perbedaan besar antara podcasting dan radio langsung adalah kenyataan bahwa radio langsung tidak dapat diedit setelah disiarkan, sedangkan podcast sudah direkam sebelumnya sehingga dapat dengan mudah disesuaikan setelah direkam.

Katakanlah Anda memiliki acara sarapan di stasiun radio Anda yang diiklankan sebagai siaran langsung setiap pagi hari kerja antara jam 6 pagi dan 11 pagi; Itu adalah slot waktu Anda dan semuanya harus diatur dalam 5 jam itu. 

Meskipun radio dapat menyertakan konten yang telah direkam sebelumnya, banyak acara biasanya berupa siaran langsung. Ini berarti bahwa jika ada yang tidak beres (seperti mengubah garis), Anda tidak bisa mengeditnya nanti. Anda harus mengatasinya dan melanjutkan dengan cepat.

Dalam format podcast, Anda dapat merekam dan merekam ulang bagian sebanyak yang Anda perlukan. Anda juga dapat mengedit bagian konten jika, setelah mendengarkan kembali, Anda memutuskan bahwa mereka tidak cukup cocok. 

Dengan melakukan ini, Anda dapat menyingkirkan kesalahan yang dibuat dan membuat semuanya terdengar sangat bersih dan halus. 

Namun, Anda mungkin akan kehilangan momen spontan yang terkadang dimiliki oleh siaran langsung yang memberikan karakter ekstra kepada pembawa acara dan momen yang menarik, dan terkadang lucu bagi pendengarnya.

#4. Ephemeral vs Evergreen

Radio adalah media instan. Begitu sebuah acara radio ditayangkan, itu disiarkan dan kemudian setelah beberapa saat, itu berakhir. 

Jika Anda merekam acara Anda, tentu saja Anda akan memilikinya sebagai salinannya, tetapi pendengar tidak mungkin kembali dan mendengarkan seluruh rekaman acara berdurasi 5 jam, termasuk iklan dan wawancara yang mungkin sudah ketinggalan zaman. pada saat mereka mulai mendengarkan.

Namun, apa yang mulai dilakukan banyak stasiun radio adalah memadatkan acara radio menjadi bagian terbaiknya. 

Jika Anda memulai podcast biasa, kemungkinan besar Anda akan selalu memiliki beberapa pendengar karena selalu ada orang yang tertarik dengan topik yang Anda pilih. Karena episode Anda akan online selamanya, audiens target Anda akan selalu dapat menemukan konten Anda selama mereka mencarinya.

Itu dia pengertian podcast dan perbedaannya dengan radio.

Kelebihan radio adalah penyiar dalam posisi live on air dan real time di studio. Penyiar radio akan jadi teman pendengar. 

Pendengar bisa berinteraksi langsung dengan penyiar radio, ngobrol, ngasih info, minta lagu (request), kirim salam, dll. Ini yang tidak ada di podcast.

Anda tertarik jadi podcaster sekaligus penyiar radio? Yuk, gabung Kursus RBS!

Sumber: Podcast, Radio


0 Comments

Post a Comment

Post a Comment (0)

Previous Post Next Post