Podcast Booming, Tapi Hanya Sedikit yang Menghasilkan Uang

Bisnis podcast sedang booming, tetapi hanya sedikit yang menghasilkan uang. Hampir setiap perusahaan media dan hiburan besar mengeluarkan banyak uang untuk meluncurkan podcast baru. Tetapi banyak dari mereka tidak menghasilkan banyak uang - setidaknya belum.

Hanya beberapa pemain besar yang menghasilkan pendapatan yang berarti dari podcast hari ini, tetapi itu diperkirakan akan berubah seiring pertumbuhan industri.

"Secara default, podcasters lebih sulit untuk keluar dan menjadi viral karena ekosistem podcast tidak memiliki platform dengan karakteristik komunitas seperti YouTube, Instagram, atau TikTok," kata Agnes Kozera, salah satu pendiri Podcorn, pasar sponsor podcast.

"Sangat jarang seseorang mencapai lotere dan mencapai status 1% teratas," kata Marshall Brown, salah satu pendiri Buzzsprout, salah satu perusahaan hosting podcast terbesar untuk podcaster amatir. 

"Bagi kebanyakan podcaster, ini lebih banyak tentang pertumbuhan bertahap yang lambat."

Ekosistem podcast dibangun dengan cara yang terdesentralisasi melalui umpan RSS. Karena semakin banyak perusahaan besar berinvestasi dalam membangun kerajaan podcast mereka sendiri, pertanyaan tentang bagaimana membangun pasar periklanan yang bekerja di mana-mana di banyak platform berbeda belum terjawab.

Spotify, misalnya, menggunakan "penyisipan iklan streaming", untuk menempatkan pembawa acara dan menyuarakan iklan pembaca bakat dalam berbagai podcast. Perusahaan lain mengambil pendekatan yang lebih tradisional dengan mencoba memasukkan iklan audio mirip radio dalam podcast secara otomatis.

"Saya pikir ruang mulai bercabang antara pendekatan kami dengan penyisipan iklan streaming versus apa yang saya lihat di industri lainnya, yang membanjiri podcast dengan gaya radio dan iklan gaya terprogram," kata Jay Richman dari Spotify kepada Axios bulan lalu.

Gambaran besarnya: Meskipun podcasting adalah media periklanan dengan pertumbuhan tercepat, itu masih kecil. Industri secara keseluruhan masih hanya menghasilkan pendapatan iklan kurang dari $ 1 miliar, meskipun lebih dari 90 juta orang mendengarkan podcast setiap bulan, menurut Edison Research.

Untuk sebagian besar podcaster, termasuk media besar dan raksasa hiburan, podcast menawarkan peluang luar biasa untuk memperluas audiens mereka atau menemukan yang baru dan khusus. Pengembalian finansial atas investasi dalam podcast masih harus direalisasikan sepenuhnya untuk sebagian besar.

Ya, tetapi: Untuk sejumlah kecil orang yang mengiklankan perusahaan yang sukses, podcast bisa menguntungkan.

Divisi podcast New York Times dilaporkan menghasilkan pendapatan hampir $ 30 juta pada tahun 2019. Bisnis podcasting Vox Media ada di delapan angka. Spotify dilaporkan membayar Joe Rogan lebih dari $ 100 juta untuk menandatangani kesepakatan eksklusif.

"Kami melihat podcast besar menghasilkan uang karena iklan podcast telah mengambil pendekatan iklan berbasis tayangan yang lebih tradisional," kata Kozera.

Pendekatan tersebut "cenderung memberi penghargaan kepada podcaster yang mendapatkan tayangan paling banyak tetapi tidak selalu orang yang cocok untuk merek dan berpotensi mendorong konversi melalui konten yang hebat".

Mengenai apa yang membuat podcast "besar", kualitas konten dan kemampuan menghabiskan banyak uang untuk pemasaran sangat berkaitan dengannya, kata Kevin Finn, salah satu pendiri Buzzsprout.

Apa selanjutnya: Sama seperti Google dan Facebook yang memperkuat pasar iklan digital dengan menggabungkan banyak perusahaan teknologi digital dan menciptakan rantai pasokan ujung-ke-ujung, hal yang sama mulai terjadi dalam audio.

Perusahaan seperti Spotify, SiriusXM, iHeartMedia, Amazon, dan lainnya bertujuan untuk menumbuhkan pasar iklan podcast dengan menggabungkan layanan podcast bersama-sama, seperti periklanan, distribusi, dan hosting.

Spotify telah menginvestasikan ratusan juta untuk membeli banyak perusahaan podcast kecil untuk membantu menciptakan ekosistem podcast ujung ke ujung. (Sumber)